Tuesday, October 7, 2008

Roll Pertama Dari Miranda Solo Power Zoom, Kamera Yang Saya Salah Beli




Ini akibat terlalu bernafsu ketika menemukan sebuah barang yang dicari di ebay. Jangan ditiru.

Awalnya saya tertarik ketika melihat foto-foto panoramic di sebuah blog. Hasilnya memang tidak semewah horizon, tapi cukup bagus lah menurut saya. Si pemiliknya blognya memberitahu bahwa kamera yang ia pakai adalah kamera panoramic point and shoot yang berharga murah bernama Miranda Solo.

Saya lalu mencarinya di ebay. Pencarian pertama hasilnya nihil. Baru pada pencarian yang kedua, saya akhirnya menemukan kamera (yang saya anggap) Miranda Solo yang disebutkan oleh si pemilik blog.

Tanpa pikir panjang, saya lalu membelinya karena harganya juga murah, sekitar 1 pound. Saya merasa bahwa kamera ini akan susah lagi dicarinya di ebay, jadi lebih baik saya beli sekarang atau harus menunggu dalam waktu yang lama yang tidak bisa ditentukan juga.

Ketika sedang menunggu kiriman kameranya datang, saya iseng-iseng browsing lagi di ebay. dan ternyata kamera Miranda Solo ini mempunyai berbagai tipe. Namun dari semuanya, tidak ada satupun yang mencantumkan tulisan panoramic. Disini, sebenarnya saya mulai curiga. Apa jangan-jangan saya salah beli? Tapi mungkin saja, feature panoramic itu ada di semua kamera Miranda Solo, begitu pikir saya sekaligus mencoba menghibur diri.

Beberapa minggu kemudian, kamera tersebut sampai dengan selamat ke tangan saya. Saya segera menggunakannya dengan film B&W buatan Czech Republic yang bernama Fomapan 100 classic, pemberian teman kantor saya, Indro.

Jepret, jepret, jepret, lalu dicuci dan hasil dari kamera automatic point and shoot ini sama sekali tidak panoramic, sesuai dengan kecurigaan saya.

Lalu lagi-lagi saya browsing di ebay. Saya masih penasaran dengan Miranda Solo Panoramic itu. Akhirnya saya menemukan kamera yang dari awal saya cari itu yang sialnya sudah terjual sehari sebelumnya. Di keterangannya baru tertulis Miranda Solo Panoramic Camera. Si penjualnya juga menyebutkan kamera itu mengambil gambar secara panoramic.

Yah, berarti memang belum jodoh dengan kamera itu. Salah saya tidak sabar menunggu dan juga tidak membaca dengan teliti keterangan si penjualnya waktu mau membeli.

Tapi dipikir-pikir lagi, lumayanlah saya sekarang jadi punya kamera film automatic yang bisa zoom in dan zoom out dan juga setiap ganti frame, saya tidak harus memutar secara manual kokangannya. hehe..

Ini adalah sebagian hasil-hasil dari roll pertama saya dengan Miranda Solo yang bukan panoramic melainkan nama lengkapnya adalah Miranda Solo Power Zoom.

33 comments:

  1. lumayan kok mas..
    beli brapa kameranya?

    ReplyDelete
  2. 1 pound yang kira-kira sebesar 16 ribu rupiah. belum ongkos kirim tapi..hehe

    ReplyDelete
  3. murah beneerrr!!
    pasti mahalan ongkirnya

    ReplyDelete
  4. lumayan dims.. tp mending fujica deh..hahahaaa

    ReplyDelete
  5. liat yg ini...kaya yg "gimanaaaa" gt...

    ReplyDelete
  6. ya, begitulah, ongkos kirimnya lebih mahal daripada kameranya..huhu

    ReplyDelete
  7. hahah..hidup produk dalam negeri!

    ReplyDelete
  8. dims lo ko adaaaaaaaa aja hasil jepretannya ! keren !

    ReplyDelete
  9. gw seneng yg begini2an neh mas...
    huehehehe...

    keren2!!

    ReplyDelete
  10. haha.ini juga jepretannya banyak ngasal, dit karena mau cepet-cepet liat hasilnya.

    ReplyDelete
  11. ntar yah kalo akhirnya udah dapet yang miranda panoramic, yang miranda ini mungkin akan dijual :D

    ReplyDelete
  12. thanks, rock..sebenernya shot semacam ini udah klasik banget yah. hehehe

    ReplyDelete
  13. yah, lumayan lah, ndha untuk kamera seharga 1 pound..hehe

    ReplyDelete
  14. hasil ricoh 500 gx punya gw udah dicuci nih, dis..tinggal di scan. yah itung-itung turut meramaikan ricohnesia. haha

    ReplyDelete
  15. turut sedih dim..gw bayarin 20rb deh...hhaha
    nice pics btw

    ReplyDelete
  16. iya ricoh ajah gw setuju hahahahahha

    ReplyDelete
  17. Tapi bagus ah hasilnya.......

    Tapi Ricoh jauh lebih bagus.... Hehehehe

    ReplyDelete
  18. gilaaa, ngasal aja begini! gimana gak ngasal?

    ReplyDelete
  19. ooh ini toh yg salah beli itu.. hihihihi.. lain kali lebih teliti lagi ye.. seenggaknya kan meyengangkan untuk dipake toh.. mana yg hasil ricoh? mana mana? hehehe

    ReplyDelete
  20. kalo gratis kameranya, tapi elo bayarin ongkos kirimnya gimana?heheheh

    thanks, nji.

    ReplyDelete
  21. caukalutuk & pypo: ini ada apa kok tiba-tiba ricoh semua?apakah pertanda akan adanya ricohnesia? :p

    ReplyDelete
  22. iyah klasik...tapi gw suka bgt..
    pan konsep nya jg klasik2 b/w gt..
    hehehe...

    ReplyDelete
  23. ah..fino zaini bisa saja membuat saya tersipu..hahah

    ReplyDelete
  24. wah maksudnya pake hasselblad? boro-boro, van. mau beli horizon aja gak mampu..hehe..

    ReplyDelete
  25. iya nih, dan. laen kali berburu di ebaynya bareng elo aja yah :D

    yang hasil ricoh belum sempet ngescan. baru lusa kali.

    ReplyDelete
  26. iya masa ngasal si? ada ada aja kau dims. ck ck ck.

    ReplyDelete
  27. kamera ntu salah beli yg ini salah muka apa salah kamar?

    ReplyDelete